Senin, 09 Mei 2011

Model Pembelajaran Membaca Menggunakan Metode Skimming dan Scanning dengan Teknik One-to-One

 
1.             Rasionalisasi
Proses pembelajaran membaca yang berlangsung dalam kelas diharapkan dapat memberikan kesan menyenangkan bagi siswa. Sesuatu yang menyenangkan tentu akan disukai oleh siswa kerena mereka tidak merasa bosan. Proses pembelajaran yang menyenangkan inilah yang perlu terus diterapkan oleh setiap guru. Di dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Bab IV berkaitan dengan Standar Proses dalam Pasal 19 disebutkan bahwa:
Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselanggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivaasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
Melihat isi peraturan pemerintah tersebut sesungguhnya proses pembelajaran benar-benar harus dikondisikan senyaman mungkin karena hal itu telah menjadi tanggung jawab setiap guru dan ada aturannya. Upaya menjembatani hubungan guru dan siswa dalam proses pembelajaran dapat  dilakukan dengan menerapkan metode-metode pembelajaran yang komunikatif. Penerapan berbagai metode dalam pembeajaran tersebut bertujuan membentuk sebuah gaya belajar yang menyenangkan dan memberikan hasil proses yang menggembirakan.
Di dalam kurikulum mata pelajaran bahasa Indonesia, terdapat empat aspek kebahasaan yang harus dikuasai oleh siswa setelah mereka belajar pelajaran Bahasa Indonesia, yaitu aspek mendengar, berbicara, membaca, dan menulis. Aspek membaca berada pada posisi yang tidak terlalu sukar apabila dibandingkan dengan menulis. Hal yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran membaca adalah kemampuan dalam membaca dan kemampuan mengolah informasi dari bacaan. Kelancaran membaca serta menariknya suatu bacaan akan berpengaruh pada minat baca siswa sehingga guru harus memperhatikan tingkat kemampuan membaca siswa serta minat bacanya. Bentuk perhatian yang diberikan guru akan memberikan kemudahan bagi guru sendiri memilih sebuah metode dalam pembelajaran karena guru sudah paham dengan kondisi siswa.
Setiap siswa memiliki gaya belajar tersendiri dan ketika gaya belajar yang diterapkan oleh guru dapat mewarnai gaya belajar mereka, secara tidak langsung proses pembelajaran pun akan berlangsung aktif. Kesempurnaan terhadap suatu harapan selalu ada walau terkadang tidak sepenuhnya tercapai. Begitu pula, harapan guru dan siswa. Guru dan siswa sekarang sama-sama menghadapi dunia dengan ledakan pengetahuan dan perubahan informasi dalam berbagai keadaan secara cepat. Perubahan-perubahan yang terjadi akan terselamatkan jika dilalui dengan rasa aman. Hal ini seperti ungkapan Maslow (dalam Silberman, 2007) “Setiap langkah ke depan menjadi mungkin melalui rasa aman, menerapkannya pada sesuatu yang tidak diketahui dari tempat yang selamat”.
Usaha pembelajaran membaca adalah usaha membiasakan siswa membaca dan mengembangkan kemampuan serta kecepatannya. Dalam mengembangkan serta meningkatkan keterampilan membaca siswa, guru mempunyai tanggung jawab paling sedikit meliputi enam hal utama, yaitu:
1)      Memperluas pengalaman para siswa sehingga mereka memahami keadaan dan seluk-beluk kebudayaan;
2)      Mengajarkan bunyi-bunyi (bahasa) dan makna-makna kata-kata baru;
3)      Mengajarkan hubungan bunyi bahasa dan lambing serta simbol;
4)      Membantu siswa memahami struktur-struktur kalimat yang sulit bagi siswa;
5)      Mengajarkan keterampilan-keterampilan pemahaman kepada para siswa;
6)      Membantu para pelajar untuk meningkatkan kecepatan dalam membaca.
Guru yang memiliki rasa tanggung jawab di atas akan berusaha sekuat tenaga untuk mewujudkan hal yang menjadi tanggung jawabnya dengan berbagai cara. Guru juaga akan menerapkan tahapan-tahapan membaca dalam pembelajaran sesuai dengan kebutuhan siswa.
1)      Tahap I
Siswa membaca bahan/kata-kata atau kalimat yang telah mereka pelajari dan mengucapkannya dengan baik. Hal ini masih dilakukan pada siswa SD kelas rendah. Setelah mereka mampu membaca dan mengucapkan kata-kata yang telah dipelajari secara bergantian siswa dapat mempraktikkannya.
2)      Tahap II
Pada tahap ini siswa diajak membaca kalimat-kalimat yang lebih kompleks. Namun, informasi/kata-kata yang digunakan adalah kata-kata yang sidah biasa bagi siswa.
3)      Tahap III
Siswa mulai diperkenalkan dengan teks bacaan yang berisi jumlah kata yang masih jarang didengar tujuannya adalah untuk membangun schemata baru bagi anak.
4)      Tahap IV
Siswa diajak untuk membaca buku-buku yang tidak sulit (kosakatanya mudah dipahami) yang dapat bermanfaat untuk kepentingan belajar mereka atau dapat juga membaca buku-buku cerita. Dalam hal ini, siswa mulai dilatih menemukan sendiri ide dari setiap bacaannya.
5)      Siswa diperkenalkan berbagai buku dan menggajak mereka menemukan gagasan-gagasan yang terdapat di dalam bukuk tersebut (Tarigan, 2008)
Berdasarkan lima tahapan membaca yang sebaiknya ditempuh oleh seorang guru, ada baiknya jika guru telah melihat perkembangan siswa sampai pada tahap III/ IV/V menerapkan metode membaca Skimming dan Scanning. Metode skimming dan scanning adalah suatu metode membaca yang sekaligus dapat melatih kecepatan dan kemampuan membaca siswa.
Penguasaan dan pemahaman terhadap metode skimming dan scanning akan memudahkan setiap orang dalam menemukan informasi penting dari sebuah buku. Cara membaca langsung pada ide pokok serta langsung membaca pada bagian informasi yang diinginkan adalah teknik yang paling ampuh untuk membaca buku, majalah, dan koran yang sampai ratusan halaman walaupun bacaan siswa SD belum tentu sampai ratusan halaman. Akan tetapi, pengenalan dan penerapan metode skimming dan scanning tersebut dapat dilakukan. Metode skimming dan scanning diterapkan pada membaca lanjutan dan pada siswa SD kelas tinggi. Artinya, metode tersebut diterapkan  pada siswa yang sudah dapat membaca.
Untuk pembelajaran membaca, ada beberapa metode yang dapat diterapkan di antaranya metode mengeja, metode global, metode kupas rangkai, metode SAS, metode skimming dan scanning, metode SQ3R, metode DRTA, dan   metode CALLA. Akan tetapi, pada kesempatan ini hanya akan difokuskan pada metode skimming dan scanning.

2.             Tujuan model pembelajaran membaca menggunakan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one
Banyak yang mengartikan skimming dan scanning sebagai sekedar menyapu halaman, sedangkan pengertian yang sebenarnya adalah suatu keterampilan membaca yang diatur secara sistematis untuk mendapatkan hasil yang efisien, dengan berbagai tujuan, yaitu
1.             mengenali topik bacaan
2.             mengetahui pendapat orang (opini)
3.             mendapatkan bagian penting yang kita perlukan tanpa membaca seluruhnya
4.             mengetahui organisasi penulisan, urutan ide pokok dan cara semua itu disusun dalam kesatuan pikiran dan mencari hubungan antarbagian bacaan itu
penyegaran yang pernah dibaca, misalnya dalam mempersiapkan ujian atau sebelum menyampaikan ceramah (Hadi, 2010).
3.             Kajian teori model pembelajaran membaca menggunakan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one

1.    Pengertian Membaca Skimming dan Scanning
          Soedarso (2006: 84) menyebutkan bahwa sebagai pembaca kita harus berani menjadi tuan dan bacaan adalah budak kita sehingga bacaan itu dapat diperlakukan sesuai maksud/keinginan kita. Membaca sesuai dengan keinginan kita dapat kita lakukan dengan metode skimming dan scanning. Membaca tersebut dilakukan dengan tidak membaca keseluruhan, tetapi hanya pada bagian-bagian yang dianggap penting saja.
Komponen
Skimming
Scanning
Pengertian
Skimming digunakan untuk mendapatkan gagasan utama dari sebuah teks. Untuk mengetahui apakah suatu artikel sesuai dengan apa yang kita cari. Untuk menilai artikel tersebut, apakah menarik untuk dibaca lebih lanjut secara mendetail. Kecepatan membaca secara skimming biasanya sekitar 3-4 kali lebih cepat dari membaca biasa.
Scanning digunakan untuk mendapatkan informasi spesifik dari sebuah teks. Biasanya, ini dilakukan jika Anda telah mengetahui dengan pasti apa yang Anda cari sehingga berkonsentrasi mencari jawaban yang spesifik. Scanning berkaitan dengan menggerakan mata secara cepat keseluruh bagian halaman tertentu untuk mencari kata dan frasa tertentu.
Contoh
skimming untuk mendapatkan gagasan utama dari sebuah halaman buku teks sehingga dapat memutuskan apakah buku tersebut berguna dan perlu dibaca lebih pelan dan mendetail.
scanning untuk menemukan nomor tertentu pada direktori telepon, kata dalam kamus.
Strategi
Langkah-langkah skimming :
  1. Baca judul, sub judul dan subheading untuk mencari tahu apa yang dibicarakan teks tersebut.
  2. Perhatikan ilustrasi (gambar atau foto) agar Anda mendapatkan informasi lebih jauh tentang topik tersebut.
  3. Baca awal dan akhir kalimat setiap paragraf
  4. Jangan membaca kata per kata. Biarkan mata Anda melakukan skimming kulit luar sebuah teks. Carilah kata kunci atau keyword-nya
  5. Lanjutkan dengan berpikir mengenai arti teks tersebut
Langkah-langkah scanning :
  1. Perhatikan penggunaan urutan seperti ‘angka’, ‘huruf’, ‘langkah’, ‘pertama’, ‘kedua’, atau ‘selanjutnya’.
  2. Carilah kata yang dicetak tebal, miring atau yang dicetak berbeda dengan teks lainnya.
  3. Terkadang penulis menempatkan kata kunci pada batas paragraph





Tarigan (1985) mendefinisikan membaca skimming (sekilas) adalah suatu tipe mmembaca dengan cara meliputi atau menjelajah bahan bacaaan secara cepat agar dapat memetik ide-ide utama, sedangkan scanning (sepintas) adalah suatu teknik pembacaan sekilas tetapi dengan teliti dengan maksud menemukan informasi khusus, informasi tertentu dari bahan bacaan.
Dapat disimpulkan bahwa skimming dan scanning adalah teknik membaca cepat yang sangat bermanfaat bagi orang-orang yang dihadapkan pada banyak literatur sementara hanya ada sedikit waktu untuk mencari informasi yang dibutuhkan. Sering terjadi kerancuan dalam membedakan antara skimming dan scanning. Keduanya merupakan teknik membaca cepat, hanya saja berbeda tujuan penggunaan  
Dalam praktiknya, skimming dan scanning seringkali digabungkan. Setelah melakukan skimming, pembaca memutuskan teks tersebut menarik, lalu dilanjutkan dengan scanning lokasi informasi yang spesifik. Bisa juga sebaliknya, melakukan scanning ketika pertama kali menemukan sumber untuk menentukan apakah teks tersebut akan menjawab pertanyaan Anda dan selanjutnya melakukan skimming mencari pesan yang ingin disampaikan penulis atau gagasan utamanya (http://gurupembaharu.com/home/?p=3989, 2010).

2.    Teknik one-to-one
Gabungan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one diharapkan dapat memberikan sebuah hal baru dalam pembelajaran. Teknik one-to-one sangat menekankan sisi membaca dan menulis untuk aspek yang ingin dicapai dalam setiap KD. Selain itu, ada juga elemen aktivitas diri yang lain yang juga dilihat, yaitu kerja kelompok, cara melihat, gerakan, serta aspek mendengarkan dan berbicara. Tujuan dari teknik one-to-one adalah untuk melatih siswa berpikir, mandiri, saling kerja sama, pengucapan/artikulasi yang jelas, melatih pula kecerdasan emosional dan menyenangkan. 
Cara penerapan/langkah-langkah teknik one-to-one
1.      Siswa dalam satu kelas dibagi menjadi dua kelompok
2.      Setiap kelompok diberikan satu topik bersama dengan tugas atau arahan kerja bagi setiap kelompok
3.      Guru menentukan waktu deadline bagi setiap kelompok dalam menguasai topik. Dalam tahap penguasaan topik siswa dapat bekerja sama dengan pasangannya atau mencari bantuan pada teman yang lain, yang satu kelompok atau melakukannya sendiri.
4.      Hasil kerja dapat dituliskan pada kertas A4/A3 yang dibagikan oleh guru dan dapat dituliskan dengan berbagai warna dengan tambahan gambar atau kata-kata kunci tertentu yang dapat memudahkan siswa mengingat.
5.      Setelah selesai dan siswa memperlihatkan hasil kerjanya, guru dapat memasangkan siswa-siswa yang cepat dengan yang cepat sehingga siswa ini dapat diberikan tugas-tugas baru dan terus berpacu, sedangkan yang lain juga dapat dipasangkan atau memilih pasangannya sendiri. Namun, pengontrolan dari guru tetap dilakukan.setiap pasangan saling membandingkan dan membantu dalam mencari setiap informasi yang diperlukan dan guru memantau serta memberi masukan kepada siswa-siswa yang belum mendapat informasi yang akurat (Ginnis, 2008).

4.             Proses pembelajaran membaca menggunakan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one
a.        Bahan ajar/materi
Pembelajaran membaca menggunakan metode skimming dan scanning pada tingkatan kelas tinggi di dalam  kompetensi dasar (KD) jelas terlihat bahan/materi yang akan diajarkan. Aspek membaca di dalam setiap KD telah ditentukan oleh perumus kurikulum. Aplikasi yang dilakukan oleh guru yang perlu ditegaskan sekarang. Terkadang ada juga guru yang mengabaikan aspek membaca karena menganggap siswa kelas tinggi sudah dapat membaca. Padahal, aspek membaca di kelas tinggi menggaharapkan hal berbeda dengan di kelas rendah,
Berikut dapat dilihat beberapa standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD) yang difokuskan pada aspek membaca pada kelas tinggi, yaitu kelas IV, V, VI.
No.
Kelas/ Semester
Standar Kompetensi
(SK)
Kompetensi Dasar
(KD)
1.
IV/1
3.    Memahami teks agak panjang (150 – 200 kata), petunjuk pemakaian, makna kata dalam kamus/ensiklopedi
3.1 Menemukan pikiran pokok teks agak panjang (150 – 200 kata) dengan cara membaca sekilas
3.2 Melakukan sesuatu berdasarkan petunjuk pemakaian yang dibaca
3.3 Menemukan makna dan informasi secara tepat dalam kamus/esiklopedi melalui membaca memindai
2.
IV/2
7. Memahami teks melalui membaca intensif, membaca nyaring, dan membaca pantun
7.1 Menemukan kalimat utama pada tiap paragraph melalui membaca intensif
7.2 Membaca nyaring suatu pengumuman dengan lafal dan intonasi yang tepat
7.3  Membaca pantun anak secara berbalasan dengan lafal dan intonasi yang tepat
3.
V/1
3. Memahami teks dengan membaca teks percakapan. Membaca cepat 75 kata/menit, dan membaca puisi

3.1 Membaca teks percakapan dengan lafal dan intonasi yang tepat
3.2 Menemukan gagasan utama suatu teks dengan kecepatan 75 kata/menit
3.3 Membaca puisi dengan lafal dan intonasi yang tepat
4.
V/2
7. Memahami teks dengan membaca sekilas, dan membacca ceerita anak
7.1 Membandingkan isi dua teks yang dibaca dengan membaca sekilas
7.2 Menemukan informasi secara cepat daari berbagai teks khusus (buku petunjuk, telepon, jadwal perjalanan, daftar susunan acara, daftar menu, dll.) yang dilakukan melalui membaca memindai
7.3 Menyimpulkan isi cerita anak dalam beberapa kalimat
5.
VI/1
3. Memahami teks dengan membaca intensif dan membaca sekilas
3.1 Mendeskripsikan isi dan teknik penyajiaan suau laporan hasil pengamatan/kunjungn
3.2 Menanggapi informasi dari kolom/rubrik khusus (najalah anak, Koran, dll.)
6.
VI/2
7. Memahami teks dengan membaca intensif dan membaca teks drama
7.1 Menemukan makna tersirat suatu teks melalui membaca intensif
7.2 Mengidentifikasi berbagai unsur (tokoh, sifat, latar, tema, jlan cerita, dan amanat) dari teks drama anak
.
Melihat isi dari KD berdasarkan tabel di atas, semua KD dapat diterapkan metode skimming dan scanning dalam proses pembelajaran membacanya. Sekarang tugas guru adalah membuat metode skimming dan scanning itu menarik dan disenangi oleh siswa. Sebagai contoh pada KD 3.1, 3.2, dan 3.3 di kelas IV, metode skimming dapat digunakan dengan teknik one-to-one sesuai dengan langkah-langkah yang sudah disebutkan di atas dan cara membaca teks dapat dengan pola:
1.      Vertikal (lurus ke bawah)


 




2.      Zigzag (seperti huruf Z)
 


3.      Spiral (seperti hufur S)


 


4.      Balok (seperti gambar segi panjang)


5.      Diagonal




Untuk membuat kelima pola tersebut dapat dilakukan pada kertas A4. Kertas A4 digambarkan gambar pola tersebut dengan ukuran yang ditentukan minimal 5 cm untuk luas tiap polanya. Setelah pola digambarkan, gambar tersebut dipotong dan hasil yang didapat dapat digunakan pada saat melakukan proses membaca skimming dan scanning. Tahap 1, 2, 3, 4 masih menggunakan pola tersebut dengan frekuensi yang terus dikurangi dan  tahap kelima siswa akan terbiasa tanpa pola.
Materi/bahan ajar yang digunakan untuk pemebalajaran KD 3.1, 3.2, dan 3.3 di atas disesuaikan dengan kompetensi siswa. Contoh teks bacaan yang disediakan tidak terlalu sulit, penggunaan kamus yang tidak tebal (kamus saku), ensiklopedi juga ensiklopedi anak-anak.

b.        Media pembelajaran
Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat dimanfaatkan dalam pembelajaran. Djamarah (2006:122) menyebutkan bahwa media pembelajaran sebagai alat bantu pembelajaran yang berfungsi melicinkan jalan menuju tercapainya tujuan pembelajaran. Oleh karena itu, penggunaan alat bantuk tidak bisa digunakan sembarangan menurut kehendak hati guru dalam upaya pelaksanaan pembelajaran berlangsung ketika aktivitas pembelajaran di rungan kelas. Namun, harus memperhatikan dan mempertimbangkan karakteristik peserta didik agar tercapainya tujuan pembelajaran. Media pembelajaran banyak macamnya dan Rudy Brets (dalam Sudrajat, 2008), mengidentivikasi ada tujuh klasifikasi media, yaitu
(1). Media audio visual gerak, seperti: film suara, pita video, film tv, (2). Media audio visual diam, seperti: film rangkai suara, halaman suara,dan sebagainya, (3). Audio semi gerak, seperti: tulisan jauh bersuara, (4). Media visual bergerak, seperti: film bisu, (5). Media visual diam, seperti: halaman cetak, foto, microphone, slide bisu, (6). Media audio, seperti: radio, telepon, pita audio, (7). Media cetak, seperti: buku, modul, bahan ajar mandiri.

Berkaitan dengan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one, media yang dapat digunakan dapat beragam bergantung pada materi. Jika materi yang diambil seperti pada KD 3.1, 3.2, dan 3.3 di kelas IV, medianya dapat beberapa teks bacaan dengan jumlah kata (150 -200 kata), stopwatch, kemudian dapat juga digunakan beberapa gambar yang diikuti petunjuk pemakaian, dan ensiklopedi anak-anak, serta kertas yang berwarna-warni untuk menuliskan hasil kerja, papan tulis, dan pola membaca skimming dan scanning yang sudah digambarkan untuk memudahkan siswa.
c.         Evaluasi pembelajaran
Penilaian atau evaluasi adalah suatu tindakan atau suatu proses untuk menentukan nilai sesuatu (Hidayat, dkk. 1994).  Witherington mengungkapkan “… an evaluation is a declaration that something has or does not have value”. Evaluasi merupakan penentuan apakah sesuatu  itu mempunyai nilai atau tidak. Menurut Wahyudin dan Agustin (2010), kegatan penilaian merupakan usaha mengumpulkan dan menafsirkan berbagai informasi secara sistematik, berkala, berkelanjutan, menyeluruh tentang proses dan hasil yang telah dicapai oleh peserta didik selama kegiatan pembelajaran. Dengan demikian, dapatlah kita katakan bahwa penilaian adalah usaha untuk menentukan nilai terhadap sesuatu. Untuk melakukan penentuan nilai tersebut dibutuhkan yang namanya tes atau nontes.
Pada pembelajaran membaca menggunakan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one, guru dapat menggunakan evaluasi bentuk tes tulis dengan teknik tes serta nontes. Bentuk tes disusun dengan mengajukan beberapa pertanyaan sesuai dengan teks bacaan yang diberikan pada siswa. Hal ini dilakukan untuk melihat kemampuan siswa memahami isi bacaan. Nontes dapat dilakukan secara langsung dengan melihat bentuk kerja sama dengan temannya serta keseriusan siswa dalam menemukan informasi dari teks bacaan. Kedua hal yang dilihat tersebut dicatat pada lembar pengamatan guru.

d.      Skenario pembelajaran
Kelas/Semester                       : IV (empat)/2 (dua)
Model/Teknik                        : skimming dan scanning dengan teknik one-to-one
Keterampilan                         : membaca
Standar Kompetensi             : 3. Memahami teks agak panjang (150 – 200 kata),
                                                      petunnjuk pemakaian, makna kata dalam
                                                      kamus/ensiklopedi

Kompetensi Dasar                 : 3.1 Menentukan pikiran pokok teks agak panjang
                                           (150 - 200 kata) dengan cara membaca sekilas
Indikator                                : 1. Siswa dapat membaca keseluruhan isi teks bacaan
                                                  2. Siswa menuliskan pikiran pokok dari teks bacaan
                                                  3. Siswa menyimpulkan isi dari teks bacaan

Langkah-langkah Pembelajaran:
1.    Kegiatan awal
a.       Guru menanyakan kabar siswa dan melakukan appersepsi.
b.      Guru memperlihatkan beberapa kertas bergambar dan teks bacaan.
c.       Guru meminta siswa membacakan secara bersama tulisan yang ada pada gambar.
d.      Guru mengemukakan kompetensi yang akan dipelajari oleh siswa.
e.       Guru menjelaskan tentang membaca dan cara-cara membaca sambil mempraktikkan.
f.       Guru meminta siswa mengulangi bacaannya sama seperti yang dibacakan oleh guru.
g.      Guru memberi petunjuk tentang cara membaca melalui metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one serta memperlihatkan pola-pola membaca yang telah digambarkan.
h.      Guru meminta siswa mempraktik sesuai petunjuk. Setelah siswa mempraktikan dan guru dapat menyimpulkan siswa paham. Guru membentuk siswa dalam dua grup/kelompok kemudian guru membagikan teks bacaan dan kertas warna-warni pada setiap anggota kelompok. Pada setiap teks telah tertulis waktu yang diperlukan oleh siswa dalam membaca.




2.    Kegiatan inti
a.       Guru membunyikan alrm pertanda siswa sudah dapat memulai membaca teks sesuai arahan guru yaitu menggunakan metode skimming dan scanning dengan teknik one-to-one.
b.      Guru membunyikan alrm lagi pertanda waktu membaca telah berakhir.
c.       Siswa menuliskan pokok-pokok pikiran teks bacaan pada kertas warna-warninya masing-masing
d.      Siswa bekerja sama/bertanya jawab dengan teman-teman satu kelompok terkait pokok-pokok pikiran yang telah dituliskannya. Setiap anggota kelompok harus ditanyakan.
e.       Siswa memperbaiki tulisannya jika ada yang kurang tepat.
f.       Siswa menuliskan kesimpulan dari isi teks bacaan yang dibacanya.
g.      Guru mengontrol/mengamati dan membantu siswa yang mengalami kesulitan
h.      Guru membunyikan alrm pertanda waktu menuliskan pokok pikiran dan simpulan telah berakhir.
i.        Guru meminta siswa yang telah siap maju ke depan kelas. Siswa tersebut dipasangkan kembali dengan yang sama-sama telah siap dan diberikan teks baru lagi dan diminta menerapkan hal yang sama seperti yang sudah dilakukan. Begitu juga dengan siswa-siswa yang lain.
j.        Siswa mengumpulkan semua hasil kerjanya.

3.    Kegiatan akhir
a.       Guru memberi reward pada semua siswa yang telah berusaha sebaik mungkin.
b.      Guru dan siswa menyimpulkan pembelajaran.
c.       Guru dan siswa melakukan refleksi




5.             Daftar pustaka
Djamarah, Saiful Bahri. dkk. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta.
Ginnis, Paul. 2008. Trik dan Taktik Mengajar Strategi Meningkatkan Pencapaian Pengajaran di Kelas. Jakarta: PT Indeks.
Hidayat, Kosadi dkk.. 1994. Evaluasi Pendidikan dan Penerapannya dalam Pengajaran Bahasa Indonesia. Bandung: CV Alfabeta.
Hadi, Abdul. 2010. Artikel “Skimming dan Scanning”. Tersedia [Online] http://basasin.blogspot.com/2009/06/skimming-dan-scanning.html (Rabu. 20 Oktober 2010).
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Bab IV berkaitan dengan Standar Proses dalam Pasal 19.
Soedarso. 2006. Speed Reading, Sistem Membaca Cepat dan Efektif. Jakarta: Gramedia.
Tarigan, Henry Guntur. 1985. Membaca Ekspresif. Bandung: Angkasa.
Silberman, Mel. 1996. Active Learning 101 Strategi Pembelajaran  Aktif. Yokyakarta: Pustaka Insan Madani.
Sudrajat, Akhmad. 2008. Media Pembelajaran. [Online]. Tersedia: http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/01/12/media-pembelajaran/ {13 Oktober 2010}.
Wahyudin, Uyu dan Mubiar Agustin. 2010. Penilaian Perkembangan Anak Usia Dini. Bandung: Falah Production.


1 komentar: